Friday, August 29, 2014

Sedih nya Inem

Hai, ini cerita fantasi gila yang ntah dapet pikiran darimana. Sila dibaca dulu aja.

                                           ***

Di malam itu aku dateng ke acara komunitas seperti biasa. Maklum, aku memang aktiv bersosialisasi sana sini. Dan memang karena teman-teman ku ada dimana-mana, bukan bermaksud pamer sih, tapi ya gitu deh. Malem itu tanpa ada pikiran apapun aku langsung menyatu sama komunitas tercinta ku.

Ada yang udah nunggu lama, ada yang dateng nya telat, ada yang udah nunggu lama tapi ga dikasih kepastian. Ada yang dateng telat karena daridulu ga ngungkapin perasaannya. Kan keduluan orang jadi nya!

Aku duduk sekitar setengah jam dan tiba-tiba salah seorang teman dateng, Paijo. Dan, eh dibelakang Paijo kok...Asep? Hah, serius Asep? Seketika itu aku speechless dan entahlah ekspresi apa yang harus aku tunjukin karena aku seneng banget. Banget. Ibarat ikut arisan, dan kita dapet arisan. Padahal arisannya itu arisan gorengan. Cuma 5 orang lagi.

Aku : "Jo, kok kamu gabilang?"
Paijo : "Surprise"
Aku : "Tai, Jo"
Terus saat itu aku salaman sama Asep dan,
Aku: "kok masih di sini...?"
Asep: "iya emang disini."
Dan saat aku salaman sama Asep, tangan Asep aku tahan sepersekian detik pas aku tanya. Ternyata anak komunitas memperhatikan. Aku ga peduli. Aku kangen dia.

Oya, aku dan Asep udah kenal dan dekat selama lebih dari satu tahun. Kita dekat memang karena komunitas ini, tapi bener-bener mengalir kayak hilir sungai, ga ada ujungnya. Iya ngalir terus. Kita berteman, tapi lebih juga dari teman. Tapi kita ga pacaran. Jalani aja dulu, katanya. Hubungan kita ya gini-gini-aja, kadang ada saat nya komunikasi intens, kadang hilang sendiri-sendiri. Tanpa ada ikatan yang mengikat. Kadang Asep jalan sama siapa, aku jalan sama siapa. Sendiri-sendiri. Tapi sebenernya kita sadar kalo kita punya rasa yang sama tapi ga ada yang mau mulai duluan.

Kalo lagi intens komunikasi tiap malem, rasanya ga pernah berhenti ketawa. Ada aja lawakan Asep yang bikin aku ketawa, senyum sendiri. Pokoknya Asep emang ya gitu deh. Aku pernah cukup lama fokus nunggu Asep, tapi rasanya dia ga sadar. Entahlah. Aku enggan buat nanya. Karena semakin hari ada perasaan yang berbeda. Tapi ga jarang juga Asep buat sedih, nangis, bete, galau, ada hal hal yang sebenernya udah aku terima dan udah biasa buat aku, karena Asep cukup sering ngelakuinnya. Moody. Kalo mood Asep lagi ga enak, bener bener ga enak. Apa lagi kalo kepribadian Asep beda. Pasti cuek banget. Emang Asep tipe nya cuek, tapi kalo pas diri nya lagi berubah, dia bener bener beda.

Malem ini aku seneng banget Asep dateng. Karena Asep mutusin untuk pendidikan di luar kota, alhasil dia bakal jarang, mungkin hampir ga pernah kumpul sama komunitas ini. Dan ini aku bener bener kaget, karena beberapa hari yang lalu aku nanya ke Asep apa dia lagi di luar kota? Asep jawab iya. Dan malem ini bener bener ga keduga. Paijo juga berhasil nyembunyiin ini dari aku. Sial.

Aku ga berhenti mandangin Asep. Bener bener kangen tapi ga bisa ngeluapin nya. Malu? Iya. Rasanya pengen ngomong kalo aku kangen, aku pengen ngobrol banyak sama kamu, Sep. Tapi ga bisa. Entah berapa lama aku mandangin Asep. Sampe mungkin Asep sendiri risih.

Aku cuma pengen waktu berdua buat ngobrol, karena aku emang kangen sama Asep. Entahlah kangen ku ini berupa kangen sebagai apa, yang pasti Asep adalah salah satu orang yang spesial buat ku.

Sampe pada akhirnya mau pulang, aku minta satu permintaan sama Asep. Awalnya Asep menganggukan kepala, tapi akhirnya ga jadi juga. Di situ aku bener bener ngerasa down banget. Aku ngerasa, aku ini siapa sih? Minta seenak nya aja. Tapi aku beneran sedih. Bahkan sampe detik-detik aku mau pulang, Asep ga nengok aku sedikitpun. Aku tiba-tiba ngerasa....jatuh. ada yang hilang tapi entahlah. Aku kehilangan Asep yang aku kenal. Mungkin emang karena belakangan hari ini Asep lagi ga enak, kayak cewe lagi PMS gitu, kok aku bisa tau? ya karena kita masih kirim pesan.

Entahlah, aku sedih. Sepanjang perjalanan pulang, aku cuma nahan supaya ga netesin air mata. Tapi akhirnya netes secara perlahan, dan terbesit dalam pikiran ku "ada yang hilang".

Aku terbiasa dengan sesuatu yang tiba tiba hilang, tapi kali ini beda. Aku ga bisa nahan kalo aku kangen sama Asep, tapi perlakuan Asep malem ini seakan aku cuma orang biasa buat nya. Ya emang aku orang biasa, bukan siapa siapa, tapi kan...

Sep, andai kamu tau kalo aku kangen.
Aku pengen nghabisin waktu sama kamu berdua, Sep. Sebentar pun gapapa. Aku kangen, Sep. Kangen.

Tertanda,
Inem.

0 komentar:

Post a Comment

© Untaian Kata Dalam Cerita, AllRightsReserved.