Saturday, August 30, 2014

Today's (Hi)story

Post hari ini atas perintah Mbak Primadita, Jendral Kancut Kebelenger Surabaya. Sebenernya bukan karena perintah juga, sempat terbesit untuk menulis apa yang disampaikan Mbak Primadita jauh-jauh hari bulan dan tahun belakangan, tapi belum nemu mood yang pas. Padahal kata Alitt, mood itu salah satu alasan orang males buat nunda.

Hmm, ya gimana ya, maz Alitt.

Jadi hari ini aku sama seorang teman yang mungkin sudah kuanggap sebagai kakak--ya karena kita satu SD tapi aku baru tau kalo dia kakak kelas ku begitu kita dipertemukan lagi satu SMK. Manis sekali. Dayu panggilan lumrahnya. (((Lumrahnya)))

Tapi memang kedekatan kita dari aku jadi junior di SMK, sampe lulus pun kita masih langgeng. Seandainya aja Mbak Dayu ini laki-laki idaman yang selama ini aku tunggu, andaikan, nyatanya ya bukan. Kasian.

Well, hari ini aku mengikuti bincang santai yang diadain Gerakan Mahasiswa Surabaya dengan tema "blogging is fun" di Perpustakaan Umum Balai Kota Surabaya. Acara ini gratis, dan aku sendiri tau acara ini dari sosial media, yap twitter! Sebagai muda-mudi masa kini kan harus dituntut supaya uptodate, toh.

Berangkat dari rumah jam 7:15 pagi, jemput Mbak Dayu. Dan ternyata, aku bisa merasakan beban mas-mas yang biasa nya nganter tabung LPG pake sepeda motor polosan tanpa ada gerobak di samping atau belakang motornya, begini toh rasanya.

Tapi menurut petuah ala Princess Giska, "yang paling berat didunia ini cuma beban kehidupan, bukan yang lain. Tapi peringkat kedua juga ada: bawa ransel isi laptop, didalem laptop isi file-file penuh dosa."
Malah berat banget bebannya, nanggung berat di dunia nyata karena bebannya berat, nangung dosa juga di akherat. *ciye pesan moral*

Sesampainya di lokasi, kita sama-sama punya pemikiran yang sama, KAYAK NYA KE SHUBUHAN! Karena, mungkin kita peserta pertama yang dateng, mungkin. Habis tempat nya masih sepi, aku yakin pembicaranya pun barusan dateng pasti, hoho su'udzon gini, gaboleh ah.

Dan ya sembari menunggu acara dimulai, kita mengelilingi rak buku dan mencari buku incaran. Belum lama mencari sudah ada arahan supaya gabung karena acara mau dimulai.

Ternyata tema yang diangkat ini, tema tentang beginner. Sebenernya aku menggeluti blog udah dari kelas 10 SMK karena tugas Bahasa Inggris kalo ga salah, setelah itu ngepost ga penting dan akhirnya banyak yang dihapus juga.

Sampe akhirnya aktif lagi kalo gasalah tahun 2012-an lah. Dan hari ini dapet PR dari Mbak Primadita.

Apa yang membuat kamu tertarik di dunia blog?

Aku suka nulis baca dari kecil. Aku suka banget bikin cerpen, pantun sama puisi, apa lagi waktu SMP di jaman ababil nya dulu, aku rajin banget tiap sore naik ke atas genteng rumah--karena genteng rumah cor-cor-an lah kalo orang bilang. Bawa binder sama pulpen. Aku liat ke langit, liat burung-burung terbang sambil nuangin apa yang terlintas di depan mata atau di benak terus kutuangkan dalam balutan tinta hitam dilembaran kertas putih.

Jadi sebenernya, I'M NOT BEGINNER. Karena aku merasa udah nulis kok, aku udah nulis secara manual, sebelum ada bentuk digital diary, blog. Blog adalah sarana aku bisa melanjutkan hobi nulis ku.

Dan harus diakui belakangan aktiv ngeblog, bukan karena ikut-ikutan orang lain, atau trend blog udah menjamur dimana-mana, tapi karena ada panggilan nulis.

Whoever you are, don't bother knowing me at all, because I don't give you a fuck. Get a life, baby! *kiss

Ya, maklum lah ya kalo tiba-tiba sering banget keluar kata-kata yang kayak barusan. Maklumin.

Passion di dunia blog kayak gimana?

Blog bukan lah passion, blog cuma hobi semata. Daripada aku minum-minum, mabuk ngobat diluar sana yang malah ngerusak diri sendiri, agama, dan moral bangsa, ya mendingan nyalurin hobi yang positiv toh. *ciye pesan moral lagi*

Emm, tapi ga nolak juga sih. Ya barangkali emang ada salah satu postingan ku yang layak untuk di jadiin santapan masyarakat dan ada penerbit yang nawarin jadiin buku ya Alhamdulillah. Hehe.

*Wong, tulisan masih ala kadarnya gini.*

Blog kamu ini tentang apa?

Wah apa ya, ini masih awut-awutan, kadang sok ala pujangga, kadang juga masih cerita tentang apa yang terjadi. Masih labil nih blog nya. Tapi udah mulai terarah kok. Lebih ke yang sok ala pujangga, kayaknya. Hehe. We'll see.

***

Sebenernya Mbak Primadita nyuruh nulis lebih banyak dan dalem lagi, tapi toh nanti aku bakal nulis hal yang sama sebentar lagi karena tuntutan dan persyaratan yang harus di penuhi, jadi ya cukup sekian aja lah ya ngerjain PR nya.

Setelah acara selsei, kita masih di dalam perpustakaan mencari dan membaca buku. Belakangan ini aku antusias baca tentang politik ataupun hukum.

Sempat baca buku judulnya "Hukum dan Globalisasi" di daftar isi nya ada judul artikel "Hukum Ketidakadilan dan Ketidakpastian" kalo ga salah sih di halaman 92.

Jadi, buat kamu yang sekarang punya pacar dan selingkuhan, kalo ga adil sama keduanya. Dan atau kamu yang ga kunjung ngasih harapan pasti sama orang yang udah lama nunggu, MAU KENA HUKUM DIJERAT PASAL BERLAPIS? Berapa lapis? Ratusan. Heyaah.

Setelah puas baca dan Mbak Dayu berhasil ngurus KTA dan meminjam buku dari pengarang ternama dan emang yang lagi dicari sama dia, kita ke musolah buat sholat dzuhur.

Di musolah, aku jumpai anak laki-laki yang muka nya manis nan imut. Terlintas dalam benak ku, "sekilas mirip..." iya mirip seseorang yang....spesial (pake telor pedas karet dua) buat ku. Iya mirip.

Kok ya rasanya ini semacam kode illahi, halah.

Setelah sholat kita putuskan untuk makan di sentra PKL Taman Prestasi Surabaya. Jaraknya pun ga jauh dari perpustakaan. Dua porsi nasi goreng untuk dua perempuan yang kelaparan. Mending kelaparan, daripada kehausan, haus kasih sayang. *Biasa nya kalo kalimat ini diucapin langsung didunia nyata, pasti ada suara-suara yang nyeletuk nama hewan, kotoran, atau lain nya.* Hehe.

Oh iya, Karena aku ga bisa ngurus KTA di perpustakaan Surabaya soalnya ga bawa fotocopyan KTP, aku mutusin buat ke Perpusda Sidoarjo, sendirian. Dan viola, aku sudah meminjam tiga buku: Cado-Cado dokter muda serba salah, Filosofi kopi, dan Maestro.

Sounds great, yeay!

Malem ini aku udah namatin Filosofi Kopi karangan Mbak Dee. Dan mungkin aku juga mau namatin tulisan ku ini. Sudah malam Princess bobo. Banyak bunga-bungaaaa ciaobellaaaa muuaach!

Oh iya, jangan pernah berhenti menulis. Karena dengan menulis bisa menyalurkan energi positiv untuk orang lain pula. Menulis juga ngebantu dalam pekerjaan. Semangat untuk rajin nulis dan baca. Jangan bodoh hanya karena informasi abal-abal dan kurang terpercaya.

2 komentar:

© Untaian Kata Dalam Cerita, AllRightsReserved.