Friday, September 26, 2014

Hampir Pecah

Sudah berkali-kali menghapus kalimat awal di paragraf ini. Entahlah aku sendiri juga bingung mau mulai darimana. Ini bukan lah suatu cerita tentang Adam Hawa, juga bukan tentang ada tidak nya surga dan neraka. Ini hanya ungkapan dari isi kepala yang rasanya sudah tak muat untuk di tampung. Pusing, Jenderal!

Terlalu memikirkan suatu hal ternyata memang ga baik. Apalagi sampai lupa sama sekitar kita. Efeknya selain menyerang maag, juga menimbulkan kita sakit-ringan yang lain. Belakangan ini berat badan turun drastis, bukan karena program diet, tapi karena jarang makan. Bukan karena ga mau makan, tapi karena banyak pikiran. Jam tidur pun berantakan ga karuan. Sakit yang udah jarang kambuh, sekarang kambuh lagi. Damn!

Sudah hampir sebulan ini aku benar-benar random-mode. Bahaya aku rasa engga ya, tapi sedikit membahayakan bisa jadi. 

Soalnya kalo orang yang lagi random, dan dia menyetir sebuah kendaraan, tangan kita yang pegang kendali dan membawa kita entah kemana. Serius. Pernah suatu ketika aku benar-benar random dalam sebuah perjalanan pulang kerumah, pikiran kalut, dan kepala rasanya berat banget. Harusnya jarak untuk sampai rumah cukup satu jam, ini sampai rumah hampir dua jam!

Itu aku ga ngerti dan ga inget ngapain aja di perjalanan. Lebih tepatnya kemana aja sisa satu jam nya itu. Untung masih hidup, coba kalo tangan ngarahin ke tempat-tempat yang ga bener, atau ga sewajarnya.

KALO LAGI RANDOM JANGAN NYETIR!

Akhir-akhir ini banyak banget yang jadi beban pikiran. Mulai dari tugas, itu pasti. Karena aku bantu bisnis online mama, sometimes aku diminta buat ngerekap data penjualannya. Urusan komunitas, event yang akan di selenggarakan dalam waktu dekat yang sampai saat ini masih banyak yang harus didiskusikan. Dan tetebengek lainnya. Hhhhh, sedih ya rasanya.

Sepintar, sekuat, setangguh, setegar apapun wanita menghadapi sesuatu, kadang juga perlu rehat dan di manja, dihibur, dispesialkan. Serius. Aku 'sendiri' udah luwama, tulisan lama nya aja ga biasa loh itu. Mandiri dan segala sesuatu hal dilakuin sendiri itu udah biasa karena terbiasa. Betah, betah aja. Tapi kadang gitu ngerasa ada yang kurang. Apalagi kalo lagi merenung pas malam hari, sebelum tidur. Biasanya perasaan sendu itu dateng sendiri. Mikir kenapa, kenapa dan kenapa. Ya ga sih? Kalian pernah ngerasain hal yang sama ga? Hehe.
ini ekspresiku beberapa hari belakangan, hhhhh

Otak manusia ada kapasitas nya Jenderal! 

Bukannya aku mengeluh ya, aku sendiri kalo mengeluh kadang selalu di selingi dzikir dalam hati. Tapi rasanya benar-benar penuh ini isi otak. Ampuuun, rasanya sedih banget gitu. Rasanya pengen ngelepas semuanya, tapi gimana lagi, ini kewajiban dan tanggung jawab ya kan. Semua teman juga pada sibuk sama urusan sendiri-sendiri. Aku sendiri kalo inget dulu jaman sekolah pake seragam putih-abu, selalu yang menghibur teman. Selalu ada tingkah atau ucapanku yang buat mereka ketawa. Sekarang aku ngerasa ga kayak dulu, lebih menutup diri dan....ya aku lebih menutup diri.

*Berhenti sejenak dan menghela nafas panjang.*

Apapun yang kalian lakukan, semangat terus ya gaes. Jangan lupa disertai doa juga supaya berkah. Usaha kalian pasti membuahkan hasil dikemudian hari kok. Allah ga tidur, semangat yaaa.

6 komentar:

  1. Hmm gue juga pernah ngalamin kayak gini nih. Hehehe. Salam kenal ya, baru pertama kali nih main ke sini. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaaaak di komen blogger kece dengan kribo nyaaa hihihi:$

      Delete
  2. Ini yang sering gue telen sebelum gue punya TulisanWortel.com, tapi setelah gue bercerita, ada ketenangan yang gue dapet.

    Nice post giska..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebelum nulis gw mah ga pernah nelen, mau nelen angin takutnya masuk angin, sulit. Gimana dong pangeran...

      Iya. Setelah cerita pasti lah ada rasa kek gitu. Ngalir gitu aja juga sih kalo pas lagi nulis.

      Delete
  3. Allah emang nggak tidur yang tidur itu kitanya.. :)))

    gue juga sering ngalamin kayak gitu, banyak fikiran, tapi semuanya bisa gue handle dengan menyelesaikanny satu per satu, tergantung ke-urgent-an masalah itu sendiri..
    .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi. Semua tergantung apa yg di prioritasin duluan. Yaaaa namanya juga manusia, pasti tempat nya salah dan mengeluh..
      Allah ga tidur, kitanya yg tidur:)

      Delete

© Untaian Kata Dalam Cerita, AllRightsReserved.